Tari Kataga Tarian Tradisional Dari Sumba Barat, NTT

Tarian tradisional satu ini merupakan tarian perang yang khas dari daerah Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur(NTT). Namanya adalah Tari Kataga.

Apakah Tari Kataga itu?

Tari Kataga adalah tarian tradisional sejenis tarian perang yang khas dari Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur(NTT). Tarian ini biasanya dimainkan oleh para penari pria dengan berkostum adat dan dilengkapi senjata seperti pedang dan perisai. Tari Kataga ini merupakan salah satu tarian tradisional yang cukup terkenal di NTT, khususnya Sumba Barat yang merupakan tempat asalnya. Tarian ini biasanya ditampilkan di berbagai acara adat, penyambutan, maupun pertunjukan budaya.

Sejarah Tari Kataga

Konon pada jaman dahulu di Sumba pernah terjadi perang antar kampung atau suku yang disebut dengan perang tanding. Dalam perang tanding tersebut, siapa yang menang harus membawa pulang kepala musuh yang kalah sebagai simbol kemenangan mereka. Kepala tersebut kemudian digantung di Adung pelataran/ Talora. Apabila ada pihak ketiga melakukan perjanjian damai pada kedua pihak, maka tengkorak kepala tersebut bisa dibawa pulang kembali oleh pihak musuh sebagai tanda perdamaian.

Setelah perjanjian perdamaian tersebut selesai, biasanya para prajurit yang ikut dalam perang tanding akan memperagakan cara mereka berperang, bagaimana mereka menyerang, menangkis, menghindar, hingga memotong kepala lawan. Namun setelah tradisi perang tanding sudah dihilangkan, maka mereka menjadikan gerakan tersebut menjadi sebuah gerak tari yang saat ini disebut dengan Tari Kataga. Kataga sendiri berasal dari kata katagahu yang berarti kegiatan memotong kepala korban peperangan.

Nilai Dan Makna Tari Kataga

Tari Kataga merupakan salah satu tarian tradisional di Indonesia yang memiliki nilai seni, filosofis, dan historis. Nilai seni tersebut terlihat dari gerakan para penari yang merupakan perpaduan seni tari dan seni perang masyarakat Sumba. Setiap gerakan Tari Kataga juga memiliki filosofi dan makna tersendiri. Selain itu Tari Kataga juga merupakan tarian yang diangkat dari sejarah masyarakat Sumba pada jaman dahulu, sehingga kaya akan nilai historis.

Pertunjukan Tari Kataga

Tari Kataga ini biasanya dimainkan oleh 8 orang atau lebih penari pria dengan kostum adat khas Sumba dan dilengkapi senjata seperti pedang dan perisai. Dalam pertunjukannya para penari tersebut dibagi menjadi dua kelompok yang menggambarkan dua kubu yang saling berperang. Dengan diiringi oleh iringan musik yang cepat, para penari menari sambil meneriakan suara yang khas sehingga membuat suasana pertunjukan semakin meriah.

Gerakan tarian ini biasanya didominasi dengan gerakan mengayunkan pedang dan gerakan kaki yang meloncat-loncat diikuti dengan gerakan badan seperti mengindari serangan. Selain itu juga diselingi dengan gerakan menepukan perisai pada saat formasi berbaris. Gerakan Tari Kataga ini terbilang sulit sehingga hanya orang terlatih yang bisa melakukannya. Selain itu dibutuhkan juga kekompakan agar gerakan tari terlihat indah.

Pengiring Tari Kataga

Dalam pertunjukan Tari Kataga biasanya hanya diiringi oleh beberapa alat musik gong yang dimainkan dengan irama cepat. Selain itu suara teriakan para penari, tepukan perisai dan suara gemrincing dari lonceng kecil yang dipasang dibadan penari, juga diatur serta diselaraskan dengan musik pengiring sehingga menghasilkan perpaduan suara yang sangat khas.

Kostum Tari Kataga

Kostum yang digunakan oleh para penari saat pertunjukan biasanya merupakan pakaian adat masyarakat Sumba. Para penari biasanya menggunakan kaos  dan celana pendek pada bagian dalam, sedangkan pada bagian luar biasanya menggunakan kain putih khas. Kemudian pada bagian kepala biasanya para penari menggunakan ikat kepala yang berbeda warna untuk setiap kelompoknya. Dan tidak lupa menggunakan pedang dan perisai buatan yang digunakan untuk menari.

Perkembangan Tari Kataga

Tari Kataga ini merupakan salah satu tarian tradisional yang cukup terkenal di NTT, khususnya  daerah Sumba Barat. Walaupun tergolong tarian lama, Tari Kataga masih terus dilestarikan dan dijaga oleh masyarakat di sana. Dalam perkembangannya, tarian ini masih sering ditampilkan di berbagai acara seperti acara adat, penyambutan, serta pertujukan seni dan budaya. Hal ini dilakukan sebagai usaha mereka dalam melestarikan dan memperkenalkan kepada masyarakat luas serta generasi muda akan budaya dan tradisi mereka.

Sekian pengenalan tentang “Tari Kataga Tarian Tradisional Dari Sumba Barat, NTT”. Semoga bermanfaat dan menambah pengetahuan anda tentang kesenian tradisional di Indonesia.

YUK CINTAI DAN LESTARIKAN KESENIAN TRADISIONAL DI INDONESIA! 

Related Posts: