Tari Perang Tarian Tradisional Dari Papua Barat

Tarian tradsional satu ini merupakan tarian perang yang berasal dari daerah Papua Barat. Namanya adalah Tari Perang.

Apakah Tari Perang itu?

Tari Perang adalah salah satu tarian tradisional yang berasal dari daerah Papua Barat. Tarian ini menggambarkan jiwa kepahlawanan dan kegagahan masyarakat Papua. Biasanya tarian ini dibawakan oleh para penari pria dengan berpakaian adat dan membawa panah sebagai atribut menarinya. Tari Perang merupakan salah satu tarian tradisional yang cukup terkenal di Papua Barat dan sering ditampilkan di berbagai acara, baik acara adat, hiburan, maupun budaya.

Sejarah Tari Perang

Konon Tari Perang dulunya dilakukan oleh masyarakat Papua barat, khususnya para prajurit sebelum menuju medan perang. Menurut catatan sejarah yang ada, di Papua pada zaman dahulu sering terjadi peperangan antar suku, salah satunya adalah perang suku di Sentani. Tarian ini kemudian dilakukan setiap suku untuk memberikan semangat dan membangkitkan keberanian para pasukan yang akan bertempur. Namun, seiring dengan sudah tidak adanya perang antar suku, tarian ini kemudian difungsikan sebagai tarian pertunjukan atau tarian penyambutan.

Fungsi Dan Makna Tari Perang

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, Tari Perang dulu sering dilakukan oleh masyarakat Papua sebelum mereka menuju medan perang. Namun kini Tari Perang lebih difungsikan sebagai tarian penyambutan maupun tari pertunjukan. Tarian ini dimaknai sebagai penghormatan kepada para pahlawan dan para leluhur yang sudah berjuang serta mempertahankan tanah air mereka. Selain itu apabila dilihat dari segi pertunjukannya, Tari Perang ini juga menggambarkan keberanian, kegagahan dan jiwa kepahlawanan masyarakat Papua.

Pertunjukan Tari Perang

Tari Perang biasanya dibawakan oleh para penari pria secara berkelompok. Jumlah penari dalam Tari Perang ini biasanya terdiri dari 7 orang penari atau lebih. Dalam pertunjukannya, para penari menari dengan memakai pakaian tradisional dan membawa panah sebagai atribut menari mereka. Dengan diiringi oleh suara genderang musik tradisional dan lantunan lagu perang, para penari menari dengan gerakannya yang khas penuh semangat layaknya prajurit yang akan menuju medan perang.
Gambar : Pertunjukan Tari Perang
Gerakan dalam Tari Perang ini sangat unik, bervariatif dan enerjik. Gerakan dalam Tari Perang biasanya didominasi oleh gerakan tangan memainkan panah. Pada tangan kiri memegang busur panah dan tangan kanan membawa anak panah. Serta gerakan kaki diayunkan ke depan dan gerakan kaki menyilang. Dalam Tari Perang ini biasanya terbagi menjadi beberapa bagian tari, dan setiap bagian tersebut tentu memiliki makna khusus di dalamnya.

Pengiring Tari Perang

Dalam pertunjukan Tari Perang biasanya diiringi oleh genderang musik tradisional seperti tifa dan alat musik tiup seperti kerang. Untuk irama yang dimainkan merupakan irama perang yang penuh semangat. Selain itu dalam tarian ini juga diiringi oleh lantunan lagu-lagu atau sorakan yang menggambarkan semangat para prajurit sebelum menuju medan perang.

Kostum Tari Perang

Untuk kostum yang digunakan para penari merupakan busana tradisional daerah Papua. Busana tersebut terdiri dari rok yang terbuat dari akar dan daun-daun yang dipasang di pinggang para penari. Kemudian pada bagian kepala, penari menggunakan ikat kepala khas Papua. Sedangkan  untuk aksesoris terdiri dari kalung yang terbuat dari manik-manik serta gelang yang terbuat dari bulu-bulu. Selain itu, badan para penari biasanya dicat atau digambari dengan motif khas Papua.

Perkembangan Tari Perang

Dalam perkembangannya, Tari Perang masih dilestarikan dan dikembangkan hingga sekarang. Berbagai kreasi dan variasi juga sering ditambahkan disetiap pertunjukannya, baik dalam segi gerak, kostum, musik pengiring, maupun bentuk pertunjukan. Hal ini dilakukan agar terlihat menarik, namun tidak meninggalkan ciri khas dan keasliannya.

Tari Perang juga sering ditampilkan di berbagai acara seperti penyambutan tamu penting, acara adat, maupun acara hiburan. Selain itu, Tari Perang juga sering ditampilkan di berbagai acara budaya seperti pertunjukan seni, festival budaya, dan promosi pariwisata. Hal ini tentu dilakukan sebagai usaha melestarikan dan memperkenalkan kepada para generasi muda maupun masyarakat luas akan Tari Perang ini.

Sekian pengenalan tentang “Tari Perang Tarian Tradisional Dari Papua Barat”. Semoga bermanfaat dan menambah pengetahuan anda tentang kesenian tradisional di Indonesia.

YUK CINTAI DAN LESTARIKAN KESENIAN TRADISIONAL DI INDONESIA!

Related Posts: